Herbal Uswah Official Website
PIN BB: 5E29237F | SMS/WA/Line:085221818880

Senin, 25 Mei 2015

Mengenal Penyebab Nyeri Dada

Nyeri dada merupakan salah satu gejala yang tidak boleh dianggap remeh, karena salah satu penyebab nyeri dada adalah serangan jantung yang berpotensi mengancam jiwa, sehingga penting sekali untuk dapat mengenalinya agar segera mencari pertolongan dengan cepat dan tepat.



Walau demikian nyeri dada tidak selalu berhubungan dengan jantung, karena masih banyak penyebab nyeri dada lainnya yang merupakan kondisi yang kurang serius jika dibandingkan dengan masalah jantung.

Nyeri dada yang dialami oleh seseorang memiliki gambaran gejala yang bervariasi berdasarkan lokasi, ataupun sifat nyerinya seperti nyeri tajam seperti ditusuk-tusuk, nyeri tumpul seakan-akan ada benda berat yang menekan dada, atau dada terasa panas seperti terbakar. Semua gejala tersebut akan menggambarkan penyebab nyeri dada yang mendasarinya. Nah, oleh karena itu, pada kesempatan kali ini mari kita belajar mengenali berbagai penyebab nyeri dada beserta gejalanya agar dapat membedakan apakah karena masalah jantung atau karena yang lainnya.


Berikut ini semua kondisi dan penyakit yang dapat menyebabkan nyeri dada, dikelompokkan berdasarkan struktur atau organ yang terdapat pada dada kita, antara lain: Jantung, paru-paru, saluran pencernaan, otot dan tulang.


Serangan jantung – terjadi akibat adanya bekuan darah yang menghalangi aliran darah ke otot jantung.

Angina Pektoris – Nyeri dada akibat penyumbatan pembuluh darah yang memasok otot-otot jantung.

Perikarditis – Radang pada selaput yang melapisi jantung.

Miokarditis – Radang pada otot jantung

Diseksi Aorta

penyebab nyeri dada

Inilah yang terjadi pada Serangan Jantung


Emboli paru. Terjadi ketika gumpalan darah atau udara menyumbat pembuluh darah paru paru (arteri pulmonalis), sehingga menghalangi aliran darah ke jaringan paru-paru sebaga akibatnya akan menimbulkan nyeri dada.

Pleuritis. Radang pada selaput yang melapisi paru paru. Hal ini akan menyebabkan nyeri dada yang terasa lebih sakit ketika menarik nafas dan ketika batuk.

Hipertensi pulmonal. Tekanan darah tinggi di dalam arteri yang membawa darah ke paru-paru (hipertensi pulmonal) juga dapat menimbulkan rasa nyeri di dada.

Pneumonia atau paru paru basah

Bronkitis virus

Pneumothorax atau bocornya udara dari paru-paru ke rongga dada (pleura).


Refluks asam lambung (heartburn) – asam lambung yang naik ke atas (esofagus) yang akan menimbulkan sakit dada berupa rasa panas seperti terbakar.

Gangguan Menelan. Gangguan pada kerongkongan atau esofagus dapat menyebabkan kesulitan menelan dan tak jarang menimbulkan rasa sakit di dada.

Masalah pada kandung empedu dan pankreas. Batu empedu atau radang kandung empedu atau peradangan pada pankreas dapat menyebabkan nyeri perut yang menjalar sampai ke dada.


Costochondritis. Radang yang terjadi pada tulang rawan rusuk hal ini tentu akan menimbulkan nyeri dada pada bagian tertentu yang terlibat.

Nyeri otot dada. Sindrom nyeri kronis, seperti pada fibromyalgia, dapat menyebabkan nyeri otot dada yang dapat dirasakan berkepanjangan (kambuh-kambuhan).

Cedera Tulang Rusuk. Tulang rusuk yang memar atau retak atau patah akibat trauma dapat menyebabkan nyeri dada pada bagian yang terlibat.


Serangan panik. Mungkin kita pernah melihat atau bahkan mengalami serangan panik yang disetai dengan nyeri dada, denyut jantung cepat, napas cepat, berkeringat dan terkadang sesak napas.
Herpes zoster. Herpes zoster ini dapat menimbulkan rasa nyeri dada yang hanya sebelah kanan atau kiri, seringkali disertai rasa kesemutan, kemudian diikuti dengan timbulnya lesi pada kulit berupa gelembung-gelembung berisi cairan yang berkelompok. Hespes zoster ini disebabkan oleh reaktivasi dari virus cacar air.


Dari sekian banyak penyebab, mungkin kita masih bingung menentukan apa yang menjadi penyebab nyeri dada yang sedang kita alami, dan apabila dijabarkan satu-persatu tentu tidak efektif jika saya tuliskan disini. Oleh karena itu berikut poin penting gejala yang menyertai nyeri dada akibat gangguang jantung atau disebabkan oleh kondisi lainnya.


Sakit dada yang berhubungan dengan serangan jantung atau masalah jantung lainnya memiliki satu atau beberapa gejala berikut:

Dada terasa tertekan, dan sesak

Nyeri dada (terutama sebelah kiri) yang menjalar ke punggung, leher, rahang, bahu atau lengan (terutama lengan kiri).

Nyeri dada selama beberapa menit, hilang timbul dengan intensitas yang bervariasi.

Nyeri dada disertai Sesak napas, berkeringat (keringat dingin), pusing atau mual.

Nyeri dada yang timbul setelah aktifitas dan membaik setelah istirahat.

Lebih lanjut, silahkan baca: Sakit dada karena jantung


Gejala yang menyertai sakit dada yang tidak berhubungan dengan jantung, antara lain:

Rasa asam di mulut sensasi makanan kembali memasuki mulut

sakit hanya setelah menelan atau makan, atau kesulitan menelan

Rasa sakit yang membaik atau memburuk yang tergantung pada posisi tubuh

Nyeri dada yang lebih buruk ketika menarik nafas dalam dalam atau ketika batuk

Nyeri ketika dada di tekan

Nyeri disertai dengan ruam pada kulit

Terdapat Demam, badan pegal linu, menggigil, pilek, atau batuk

Ada Perasaan panik atau Cemas

Nyeri punggung yang menjalar ke dada bagian depan

Itulah beberapa penyebab  nyeri dada yang sering dialami, kalau anda merasakan sakit di dada, maka segeralah menghubungi dokter



Referensi :
 
Konsultasikan keluhan sakit lambung anda kepada kami spesialis lambung

Bagi Anda Yang Ingin Konsultasi Gratis Bisa Di Layanan Konsumen :
PIN BB            : 5E29237F 
SMS/WA/Line : 085221818880
Telepon            : 0265 – 324186 (jam kerja)

Atau datang ke alamat klinik kami :
Alamat Praktek Tetap :


Jl. Tamansari – Pasar Gegernoong,
Kota Tasikmalaya – Jawa Barat.
(+_300 Meter dari Rumah Sakit Islam Tasikmalaya)



obat maag, obat maag alami, obat maag yang manjur, obat maag akut, obat alami maag, sakit maag, obat sakit maag, penyebab sakit maag, pantangan sakit maag, tanda tanda sakit maag, obat maag tradisional, obat tradisional maag, obat sakit maag tradisional, penyakit maag, obat penyakit maag, penyebab penyakit maag, makanan untuk penyakit maag, pantangan penyakit maag, maag gejala maag, gejala sakit maag, gejala penyakit maag, gejala maag kronis, gejala maag akut maag kronis, obat maag kronis, obat sakit maag kronis, penyakit maag kronis, sakit maag kronis, ciri ciri sakit maag, ciri ciri penyakit maag, ciri ciri maag, ciri ciri maag kronis, ciri sakit maag, obat maag herbal, obat herbal maag, obat herbal sakit maag, obat herbal untuk maag, obat herbal maag kronis, cara mengatasi sakit maag, tips mengatasi maag, cara mengatasi maag, mengatasi maag, mengatasi sakit maag, cara mengobati sakit maag, cara mengobati maag, mengobati maag, cara mengobati penyakit maag, mengobati sakit maag.

0 komentar:

Posting Komentar