Herbal Uswah Official Website
PIN BB: 5E29237F | SMS/WA/Line:085221818880

Minggu, 14 Juni 2015

Komplikasi Radang Usus

Radang usus adalah kondisi yang menyebabkan usus mengalami inflamasi atau peradangan. Radang usus sendiri terbagi menjadi dua, yaitu kolitis ulseratif dan penyakit Crohn. Kedua kondisi ini diakibatkan oleh peradangan kronis pada bagian gastrointestinal (sistem pencernaan). Kondisi ini muncul karena reaksi keliru dari sistem kekebalan tubuh terhadap jaringan pencernaan yang normal dan sehat.

komplikasi radang usus


Kolitis ulseratif adalah peradangan kronis yang terbatas pada usus besar atau kolon saja. Sedangkan penyakit Crohn sendiri adalah peradangan yang bisa terjadi di seluruh sistem pencernaan, mulai dari mulut hingga ke anus.

Terdapat dua kondisi lain yang terkait dengan radang usus, yaitu kolitis collagenous dan kolitis limfosistik. Kedua kondisi ini lebih dikenal dengan istilah kolitis mikroskopik. Keduanya adalah jenis radang usus yang cukup langka.

Gejala Radang Usus

Radang usus adalah penyakit jangka panjang yang biasanya gejala muncul dan menghilang selama beberapa waktu Tingkat keparahan gejala yang muncul tergantung pada bagian mana saja yang mengalami peradangan. Beberapa gejala yang umumnya terjadi adalah:

    - Nyeri atau sakit pada bagian perut.
    - Penurunan berat badan.
    - Nafsu makan berkurang.
    - Diare bercampur darah dan bersifat kambuhan.
    - Merasa sangat lelah.
    - Mengalami mual dan demam.

Perlu diingat bahwa gejala yang muncul pada orang-orang tidaklah sama. Kondisi ini akan datang dan pergi selama kurun waktu yang lama. Ketiak kambuh, gejala bisa ringan atau sangat parah.


Hingga kini, radang usus belum diketahui penyebab dasarnya. Pola makan dan tingkat stres seseorang bisa meningkatkan risiko seseorang menderita radang usus, tapi keduanya bukanlah menjadi penyebab utama. Yang diketahui  adalah malafungsi sistem kekebalan tubuh menyebabkan peradangan. Namun belum diketahui apa penyebab kekeliruan sistem imun tubuh.

Selain itu, faktor keturunan juga diduga memiliki pengaruh pada munculnya radang usus. Risiko seseorang akan lebih tinggi apabila ada keluarga dekat yang menderita radang usus.

Berikut ini beberapa faktor lain yang turut meningkatkan risiko Anda menderita radang usus.
  1. Merokok. Kegiatan ini sangat meningkatkan risiko terkena penyakit Crohn.
  2. Obat anti inflamasi non–steroid (OAINS). Beberapa obat-obatan dalam kelompok OAINS bisa meningkatkan risiko mengalami radang usus, misalnya ibuprofen, naproxen, diclofenac dan lainnya.

Radang usus yang terbagi menjadi penyakit Crohn dan kolitis ulseratif bisa memunculkan beberapa komplikasi jika peradangannya tidak terkendali. Berikut ini komplikasi yang mungkin terjadi akibat penyakit Crohn:

  • Tukak. Apabila peradangan yang terjadi dalam jangka waktu yang cukup lama atau kronis, bisa mengakibatkan munculnya tukak pada sistem pencernaan Anda, seperti pada mulut, usus halus dan juga anus.
  •  
  • Fistula. Tukak yang sudah dalam hingga membentuk lubang pada dinding saluran pencernaan akan menyebabkan fistula. Fistula adalah koneksi abnormal antara beberapa bagian tubuh misalnya usus dengan organ lain menjadi terhubung. Fistula akan mengganggu pencernaan dan penyerapan makanan. Fistula bisa terinfeksi dan bisa membahayakan jika tidak ditangani dengan benar.
  •  
  • Obstruksi usus. Penyakit Crohn bisa memengaruhi ketebalan dinding usus. Akibatnya, penyaluran hasil pencernaan makanan bisa tertutup. Untuk mengangkat bagian yang bermasalah, akan diperlukan prosedur operasi.
  •  
  • Kanker kolon (usus besar). Risiko Anda terkena kanker kolon akan meningkat ketika penyakit Crohn memengaruhi usus besar. Bagi penderita penyakit Crohn, disarankan melakukan prosedur kolonoskopi secara teratur.
  •  
  • Fisura ani. Munculnya luka robek pada jaringan di sekitar dinding anus atau pada kulit di sekitar anus. Luka ini bisa menjadi lokasi munculnya infeksi. Anda akan merasakan sakit dan pendarahan saat buang air besar.
  •  
  • Malanutrisi. Tubuh akan kesulitan menyerap nutrisi karena munculnya peradangan yang terjadi dan gejala seperti mual dan diare. Kondisi yang sering terjadi pada penderita radang usus adalah defisiensi zat besi dan vitamin B12.
  •  
  • Efek samping obat-obatan. Obat-obatan untuk penyakit Crohn yang berfungsi menghalangi kinerja sistem kekebalan tubuh berisiko menyebabkan kanker limfoma dan kanker kulit. Kortikosteroid juga berisiko menyebabkan kerapuhan tulang, katarak, glaukoma, dan kadar gula tinggi.

Sedangkan komplikasi yang mungkin terjadi pada kolitis ulseratif adalah:

   - Muncul lubang pada usus besar.
   - Pendarahan dalam.
   - Dehidrasi.
   - Peradangan pada kulit, mata dan persendian.
   - Risiko terkena kanker kolon meningkat.
   - Risiko penggumpalan darah meningkat.

Demikian ulasan Komplikasi Radang Usus yang singkat ini, semoga bermanfaat....
Jangan sungkan-sungkan untuk berkonsultasi kepada kami mengenai seputar maag, silahkan anda bisa menghubungi kami di kontak kami. atau lihat dibawah ini.






Referensi :

Konsultasikan keluhan sakit lambung anda kepada kami spesialis lambung
Bagi Anda Yang Ingin Konsultasi Gratis Bisa Di Layanan Konsumen :
PIN BB             5E29237F 
SMS/WA/Line  : 085221818880
Telepon             : 0265 – 324186 (jam kerja)
Atau datang ke alamat klinik kami :
Alamat Praktek Tetap :








Jl. Tamansari – Pasar Gegernoong,
Kota Tasikmalaya – Jawa Barat.
(+_300 Meter dari Rumah Sakit Islam Tasikmalaya)



obat maag, obat maag alami, obat maag yang manjur, obat maag akut, obat alami maag, sakit maag, obat sakit maag, penyebab sakit maag, pantangan sakit maag, tanda tanda sakit maag, obat maag tradisional, obat tradisional maag, obat sakit maag tradisional, penyakit maag, obat penyakit maag, penyebab penyakit maag, makanan untuk penyakit maag, pantangan penyakit maag, maag gejala maag, gejala sakit maag, gejala penyakit maag, gejala maag kronis, gejala maag akut maag kronis, obat maag kronis, obat sakit maag kronis, penyakit maag kronis, sakit maag kronis, ciri ciri sakit maag, ciri ciri penyakit maag, ciri ciri maag, ciri ciri maag kronis, ciri sakit maag, obat maag herbal, obat herbal maag, obat herbal sakit maag, obat herbal untuk maag, obat herbal maag kronis, cara mengatasi sakit maag, tips mengatasi maag, cara mengatasi maag, mengatasi maag, mengatasi sakit maag, cara mengobati sakit maag, cara mengobati maag, mengobati maag, cara mengobati penyakit maag, mengobati sakit maag.

0 komentar:

Posting Komentar